oleh

Terancam Gagal Panen, Petani Tembakau Lamongan Selatan Menjerit

LAMONGAN, jatim.siberindo.co – Puluhan hektare tanaman tembakau di wilayah Lamongan selatan terancam gagal panen akibat cuaca yang tidak menentu. Kondisi itu terjadi di  wilayah Sambeng.

Para petani mengeluh kondisi tembakau yang seharusnya belum waktunya dipanen, sudah terkena hujan beberapa hari ini. Tembakau daunnya semakin menipis dan kualitasnya juga jadi menurun.

“Kami pastikan petani mengalami kerugian tahun ini, daun tembakau mengalami layu dan tipis dan dipastikan akan mati tembakaunya,” ujar Gatot salah satu petani tembakau, Kamis (16/09).

BACA JUGA:  Kapolres Lamongan Berikan Hadiah Kepada Siswa Berprestasi, Rangkah Pringati Hari Pahlawan

Dia menuturkan, gagal panen ini sudah berlangsung selama dua tahunan, petani disini sangat kesulitan ekonominya, lebih-lebih di masa pandemi seperti sekarang ini.

“Yang jelas kita butuh uluran tangan dari pemerintah atas kondisi kesenjangan ekonomi yang dialami para petani tembakau di wilayah selatan khususnya daerah Sambeng,” tandasnya.

Menurut dia, kerugian yang dialami oleh petani pada musim tanam tembakau tahun ini, dipastikan mencapai kurang lebih sekitar Rp 15 juta hingga Rp 30 juta’an. Berlaku untuk satu kali masa tanam tembakau.

BACA JUGA:  Tanaman Tembakau Perdana di Lamongan, Bupati : Supaya Lebih Meningkat Lagi

“Kami berharap ada bantuan dari pemerintah kepada petani tembakau, baik berupa bantuan langsung tunai maupun bantuan lainnya. Untuk menopang perekonomian petani akibat gagal panen,” ucapnya.

Dia menambahkan, sebelumnya para petani juga sudah pernah menjalin kerjasama secara kemitraan dengan prabu di Jawa Tengah milik pabrik rokok djarum super di Temanggung.

“Sebetulnya pada masa panen tembakau tahun ini, kita sempat mengirim tembakau sebanyak dua truk, namun dikembalikan, dikarenakan kualitas tembakaunya yang tidak baik dan kurang bagus juga,” imbuhnya.

BACA JUGA:  Gus Muwafiq Solokuro Kedatangan Cabup Lamongan Istimewah Yuhronur Efendi, Ini Pesanya

 

 

 

 

 

(RB/SMSI)

News Feed